Adenanta Persembahkan Podium di Seri Penutup Asia Talent Cup

Malaysia - Pebalap binaan PT Astra Honda Motor (AHM) Adenanta Putra mengibarkan bendera Merah Putih melalui raihan podium ketiga di balapan kedua seri terakhir Asia Talent Cup (ATC) 2019 yang dihelat di Sepang International Circuit, Malaysia (2-3/11).

Raihan positif Adenanta ini sekaligus menjadi bentuk penghormatan terakhir kepada rekan setimnya, Afridza Syach Munandar yang meninggal dunia karena insiden di balapan pertama (2/11).

Adenanta memulai balapan dengan start yang bagus dari posisi 9. Pebalap asal Magetan ini harus berjuang menghadapi persaingan yang sangat kompetitif di grup kedua dari awal balapan. Aksi saling mendahului tak bisa terhindarkan bahkan dengan rekan satu tim. Adenanta sempat beberapa kali tersalip dan terpukul mundur ke posisi 5, tetapi dirinya terus konsisten dan fokus untuk menyalip dan memimpin di depan grup kedua. Hasil perjuangannya berbuah manis ketika dirinya berhasil menyentuh garis finis di posisi ketiga.

"Saya jalani balapan kedua ini dengan hati yang kuat untuk keluarga yang telah hadir memberikan dukungan, terutama untuk memberikan penghormatan untuk sahabat saya Afridza. Saya ikuti semangat pantang menyerah yang sudah ditunjukanya untuk bisa raih podium di balapan terakhir ini sebagai kenang-kenangan terindah. Podium ini saya persembahkan untuk sahabat saya, Afridza," ujar Adenanta.

Selain Adenanta, rekan setimnya Herjun Firdaus juga menunjukkan performa yang luar biasa. Setelah memulai balapan dari posisi keempat, dirinya juga terjebak dalam perebutan posisi ketiga di grup kedua. Setelah persaingan sengit dengan Adenanta, pebalap berusia 15 tahun ini harus berpuas dengan raihan posisi keempat.

Sementara itu rekam setim lainnya, Hildan Kusuma finis di posisi ketujuh dan Abdul Ghofar terjatuh dan tidak dapat menyelesaikan balapan.

Dengan tuntasnya seri pamungkas musim balap ATC 2019, Afridza dinobatkan sebagai juara ketiga, disusul oleh Adenanta di posisi keempat, Herjun di posisi kedelapan, Hildan di posisi 12 dan Abdul Ghofar di posisi 14.

Deputy GM Marketing Planning and Analysis Division AHM Andy Wijaya mengatakan perjuangan Afridza, Adenanta, dan para pebalap muda Indonesia untuk memberi kebanggaan bagi bangsa sangat luar biasa. Mereka telah menjadi inspirasi bagi banyak pemuda Tanah Air lainnya.

"Raihan positif sepanjang rangkaian balap ATC ini menginspirasi para pebalap muda Indonesia dalam mewujudkan mimpinya hingga jenjang balap tertinggi MotoGP. Kami juga menyampaikan duka yang mendalam atas kepergian salah satu pebalap terbaik, Afridza Munandar yang telah berulang kali mengharumkan nama Indonesia di ajang ATC 2019 ini," ujar Andy.

ATC diikuti 21 pebalap muda hasil seleksi ketat dari seluruh negara di Asia. Lulusan ajang ini ditempa untuk mendapat pengalaman berkompetisi lebih kompeherensif dan siap melanjutkan ke jenjang balap yang lebih tinggi.

Recent Post

Filosofi Desain Helm Pebalap Binaan Astra Honda

Jakarta – Grafis helm para pebalap biasanya mengandung arti atau filosofi tersendiri untuk mengekspresikan diri. Tak terkecuali pelindung kepala para pebalap binaan PT Astra Honda Motor (AHM) yang tergabung dalam Astra Honda Racing Team (AHRT).

see more
Mario Suryo Aji Kembali Balapan di Eropa, Siap Banggakan Bangsa

Jakarta – Mario Suryo Aji kembali mendapat kesempatan berjuang mengibarkan Merah Putih di Eropa. Salah satu pebalap binaan PT Astra Honda Motor (AHM) berusia 16 tahun tersebut siap berjibaku di FIM CEV Moto3 Junior World Championship musim 2020 yang diisi banyak pebalap berbakat dari seluruh dunia.

see more
Cara Pebalap Astra Honda Merawat Baju Balap

Jakarta ? Musim balap tahun 2020 masih rehat sejenak. Tapi para pebalap muda kebanggaan Bangsa yang tergabung dalam Astra Honda Racing Team (AHRT) selalu mempersiapkan diri. Mulai dari kebugaran tubuh, mental, hingga pernik pendukung lain. Tak terkecuali, wearpack (baju balap) yang lama menggantung.

see more

Follow Us on Twitter

Like Us on Facebook